06 February 2023
06 February 2023
23 C
Malang
ad space

Pusamania Dukung Rembuk Nasional, Tommy: Fokus Tragedi Kanjuruhan

MALANGVOICE – Apresiasi digelarnya rembuk nasional suporter sepakbola juga datang dari Bumi Kalimantan. Pusamania, julukan suporter Pupuk Samarinda (Pusam) menilai kegiatan itu memang penting dilakukan.

“Pusamania menyambut baik acara ini. Ini momen tepat menyamakan persepsi semua stakeholder sepak bola nasional menuju perbaikan sepak bola nasional, terutama pembenahan internal suporter, agar ada persamaan persepsi dengan PSSI dan pemerintah, dalam hal ini Kemenpora dan Polri,” tutur Presiden Pusamania Tommy Ermanto Pasemah, Rabu (19/10).

Baca Juga: Aksi Aremania Turun ke Jalan, Pakai Serba Hitam dan Gotong Keranda “RIP Hati Nurani”

Baca Juga: Ini Alasan Keluarga Batalkan Autopsi Jenazah Korban Tragedi Kanjuruhan

Baca Juga: Kapolda Jatim Irjen Toni Takziah ke Aremania Korban Tragedi Kanjuruhan

Dia berpendapat, meski rembuk nasional nantinya akan membahas suporter dan persepakbolaan secara umum, namun poin penting yang harus disuarakan adalah pengusutan tuntas kasus hukum tragedi Kanjuruhan, sesuai asas keadilan dan kemanusiaan.

“Masalah Kanjuruhan harus jadi fokus, agar tetap dikawal dan penyelesaian hukumnya juga serius,” katanya.

Masalah kedua, sambung Tommy, “Kita tunggu hasil pertemuan pihak pemerintah dan FIFA dalam membahas rekomendasi TGIPF (Tim Gabungan Independen Pencari Fakta) dan sidang dari komisi disiplin FIFA.”

Baca Juga: Kenali Gejala Ginjal Pada Anak, Obat Jenis ini Dilarang Beredar

Baca Juga: Dinkes Imbau Orang Tua Waspadai Gagal Ginjal Akut pada Anak

Hasil pertemuan pemerintah dan FIFA itu, menurutnya, sangat penting. “Apakah sesuai dengan statemen awal untuk memperbaiki sepak bola nasional, termasuk mengaudit dan memperbaiki seluruh fasilitas stadion di Indonesia,” tambahnya.

Dia juga meminta agar suporter menahan diri. “Jangan sampai pergerakan kita yang waktunya tidak tepat, justru membuat FIFA memberi sanksi buat sepak bola kita. Kita tahan diri dulu,” tegasnya.

Intinya, kata Tommy lagi, selamatkan kompetisi yang sudah bergulir. Terlebih Timnas sedang berlaga, dan hak menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 jangan sampai dibatalkan.

Menyangkut masalah KLB (Kongres Luar Biasa) PSSI serahkan kepada masing-masing votter PSSI. “Kita sebagai suporter sebisa mungkin bisa duduk bersama dengan para votter untuk membicarakan masalah ini,” katanya.

Suporter sepak bola seluruh Indonesia akan berkumpul di Malang untuk melakukan Rembuk Nasional, 23-24 Oktober 2022 di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Mereka akan membahas sekitar reposisi dan empowering (pemberdayakan) eksistensi suporter dalam kerangka transformasi persepakbolaan nasional. Acara ini diprakarsai Menko PMK Muhadjir Effendy berkolaborasi dengan Universitas Muhammadiyah Malang.(*)

Naskah ini dikirim Anwar Hudijono, wartawan senior
(Disclaimer: Isi naskah bukan tanggung jawab redaksi)

Berita Terkini

Arikel Terkait