Kilas Balik 2016 di Malang Raya

98 Bencana Terjadi di Kota Batu, Didominasi Tanah Longsor

Bagan bencana yang terjadi di Kota Batu dalam satu tahun. Data belum termasuk di bulan Desember.(Miski)
Bagan bencana yang terjadi di Kota Batu dalam satu tahun. Data belum termasuk di bulan Desember.(Miski)

MALANGVOICE – Tahun 2016 menjadi amat sulit bagi Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kota Batu. Petugas disibukkan dengan maraknya bencana yang terjadi. Sebanyak 98 bencana selama satu tahun. Naik 300 persen dari 2015 atau ada 30 kejadian.

Bencana tanah longsor paling sering, yakni 53 kali kejadian. Diikuti banjir 10 kali, angin kencang 5 kali, dan tanah ambles 3 kali, serta 6 kali musibah. Dua orang meninggal dunia (karena musibah bukan bencana) dan satu orang luka parah, dan luka ringan. Kerugian tercatat mencapai Rp3 miliar selama setahun.

Tingginya bencana longsor dan banjir tidak terlepas dari cuaca ekstrem atau fenomena La Nina yang terjadi di 2016. Sebaliknya, 2015 terjadi fenomena El Nino.

Bencana longsor terparah mengakibatkan jalan penghubung antar Dusun Jantur-Dusun Brau, Desa Gunungsari, Kecamatan Bumiaji, Selasa (15/11) dan putus total pada Rabu (16/12) pagi. Akibat derasnya hujan yang berlangsung lima jam. Kerugian ditaksir sekitar Rp200 juta, sehingga warga Dusun Brau menggunakan jalan lain untuk aktivitas setiap hari.

Bencana longsor memutus total jalan Dusun Jantur-Dusun Brau, Desa Gunungsari, Kota Batu.(Miski)
Bencana longsor memutus total jalan Dusun Jantur-Dusun Brau, Desa Gunungsari, Kota Batu.(Miski)

Selanjutnya, jalan penghubung Payung, Songgoriti-Pujon kerap lumpuh setelah diterjang bencana longsor. Terhitung lebih tiga kali longsor terjadi sepanjang jalan utama ini. BPBD kemudian menetapkan kawasan Payung salah satu daerah rawan longsor.

Bencana bahkan terjadi dalam waktu bersamaan. Tepatnya pada Kamis (27/10). Lima kejadian bencana berlangsung bersamaan usai hujan deras disertai angin menghantam Kota Batu.

Meliputi, pohon dan tiang lampu roboh diterjang angin, air dari drainase meluap dan menggenangi 4 rumah warga, satu mobil dinas SKPD bagian kaca depan rusak setelah kejatuahan genting bangunan, dan puting beliung mengakibatkan ruang kelas MI Darul Hikam, Desa Torongrejo dan empat rumah warga Desa Pesanggrahan rusak.

Bencana longsor mengakibatkan rumah warga di Desa Gunungsari rusak parah. (Dokumen/Miski)
Bencana longsor mengakibatkan rumah warga di Desa Gunungsari rusak parah. (Dokumen/Miski)

Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik, Ach Rochim, mengakui tahun ini amat menyibukkan. Tidak dipungkiri bencana setiap tahun pasti terjadi, namun untuk meminimalisir korban jiwa pihaknya memiliki beberapa strategi menyambut tahun 2017.

“Pencegahan dan kesiapsiagaan. Optimalkan pengurangan risiko dan mitigasi bencana,” kata dia saat berbicang dengan Mvoice.

Keterlibatan masyarakat dinilai sangat penting dalam kesiapsiagaan dan mengurangi risiko bencana. Pengetahuan akan bencana dan langkah-langkahnya patut disebarluaskan. Edukasi bencana juga telah dilakukan ke sekolah-sekolah.

“Bencana tidak bisa ditolak, tapi pengurangan risiko dapat dilakukan. Setidaknya, saat bencana terjadi, warga bisa melakukan langkah-langkah tepat,” jelasnya.