06 February 2023
06 February 2023
21.8 C
Malang
ad space

Khofifah: AMN Akan Dibangun di Malang

MALANGVOICE – Asrama Mahasiswa Nusantara (AMN) akan dibangun di Malang.

Asrama ini merupakan wadah untuk mempersatukan mahasiswa dari berbagai suku bangsa, bahasa, kebudayaan, dan agama.

Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa mengatakan, setelah diresmikan pada 29 November 2022 oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi), gedung AMN yang merupakan salah satu upaya dari Badan Intelijen Negara (BIN) akan dibangun di Malang.

“Setelah Surabaya, kami juga sudah menyiapkan lahan di Kota Malang. Ada opsi juga dari Pemkot di Malang lahan dari pemprov, luasnya 1,5 hektare yang sama di Malang,” ucapnya, dalam keterangan tertulisnya, Ahad (27/11).

Baca juga:
Giliran di Malang “Selalu Ada Cerita” Diserbu Anak-Anak
Entrepreneurs Festival 2022, Siapkan Generasi Muda Hadapi Tantangan Masa Depan

Ratusan Prajurit Remaja Korps Marinir TNI AL Ikuti Pembaretan

Selain Malang, berdasarkan berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 106 Tahun 2021, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) juga akan membangun AMN di beberapa daerah yakni Manado, Makassar, Jakarta, dan Yogyakarta.

“AMN itu akan menampung mahasiswa yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia serta bersifat multi perguruan tinggi, diproyeksikan sebagai candradimuka calon oemimoin bangsa yang berkarakter kebhinekaan dan berwawasan kenusantaraan,” jelasnya.

Khofifah menjelaskan, selain sebagai katalisator, AMN juga digunakan oleh BIN untuk melakukan pembinaan pada beberapa kegiatan mahasiswa, agar dapat meningkatkan kompetensi dan pemahaman mengenai wawasan kebangsaan, kewarganegaraan, karakter pelajar Pancasila, bela negara, kewirausahaan, kepemimpinan, dan kepeloporan.

“Untuk katalisator pembangunan AMN di Surabaya, Presiden Jokowi telah menunjuk BIN,” tegasnya.

Sementara itu, Konsultan pembangunan AMN yang berasal dari Universitas Indonesia (UI), Gumilar menegaskan, gedung tersebut memiliki kapasitas bisa menampung sekitar 500 mahasiswa.

“AMN itu bisa menampung 500 an mahasiswa, di dalamnya tidak hanya kamar saja, tapi juga ada perpustakaan dan ruang pembinaan,” katanya

“Juga ada ruang pembinaan entrepreneurship, di situ mereka akan dibina nilai kebangsaan, diajak berintegrasi satu sama lain untuk membangun tradisi multikultur, dan nilai-nilai multi kultur serta menanamkan komitmen pada NKRI,” tukasnya.(der)

Berita Terkini

Arikel Terkait