Ekstrak Kulit Buah Naga Bisa Menjadi Obat Pendamping Penderita Kanker

Ekstrak kulit buah naga bisa jadi obat pendamping. (Red Velvet Confections)
Ekstrak kulit buah naga bisa jadi obat pendamping. (Red Velvet Confections)

MALANGVOICE – Buah naga memiliki kandungan antioksidan tinggi, karena buah naga juga mengandung vitamin C dengan kadar yang cukup tinggi. Dari hasil penelitian terbukti bahwa kulih buah naga merah mengandung senyawa antioksidan lebih baik bila dibandingkan dengan daging buahnya.

Pakar Biomedik dari Universitas Brawijaya, Imam Prabowo, menjelaskan, antioksidan diperlukan bagi tubuh manusia karena merupakan perlindungan terhadap sel dalam melawan radikal bebas.

Imam Prabowo, Pakar Biomedik. (istimewa)
Imam Prabowo, Pakar Biomedik. (istimewa)

“Merupakan penghambat proses oksidasi walaupun dalam konsentrasi yang relatif sedikit. Akibat yang ditimbulkan oleh oksidan bila tidak dihambat oleh antioksidan adalah kerusakan DNA yang dapat menyebabkan terjadinya mutasi dan memungkinkan terjadinya kanker,” paparnya.

Dia menambahkan, selama ini, pada pemberian Cisplatin (CIS) sebagai salah satu elemen kemoterapi dalam pengobatan Karsinoma Nasofaring (KNF) (salah satu jenis kanker), berdampak pada kerusakan sel kanker dan sel sehat.

Namun, pada pemberian ekstrak kasar kulit buah naga merah dan cisplatin, bisa mencegah terjadinya translokasi p21 ke sitoplasma dan menurunkan derajat toksisitas radikal bebas serta akan makin memperjelas peran p21 pada sel kanker nasofaring tidak berdeferensiasi yang disebabkan oleh virus Epstein-Barr.

Dari hasil uji formulasi dan uji klinis yang dilakukannya, ternyata dosis senyawa ekstrak kasar kulit buah naga dapat menjadi pilihan obat pendamping.

“Ekstrak kulit buah naga bisa dijadikan sebagai kemopreventive pada penderita kanker yang menjalani kemoterapi dengan Cisplatin (CIS), walaupun harus dilakukan penelitian lebih lanjut untuk dosis dan keamanan obat,” pungkasnya.(Hmz/Aka)