Sajikan Aneka Kuliner Tradisional, Pasar Barongan Ajak Warga Bernostalgia

Warga tampak asik berbelanja kuliner khas tempo dulu di Pasar Barongan Kota Batu (Foto: Ayun/MVoice)

MALANGVOICE – Nuansa tradisional dan tempo dulu begitu terasa di Pasar Barongan Desa Bumiaji, Kota Batu. Aneka kuliner dan beragam kudapan khas tradisional disajikan pada Minggu (23/6).

Semua kudapannya disajikan dalam wadah unik. Seperti tampah berbahan anyaman bambu. Ada juga yang dibungkus dengan daun pisang.

Sehingga, kesan tempo dulu di pasar yang berada dibawah kerindangan rumpun bambu atau barongan itu. Apalagi, pasar Barongan yang berlangsung selama satu hari itu juga mendukung gerakan nol plastik.

BNN Kota Malang

Menariknya, warga yang membeli harus dengan mata uang dari tanah liat. Meski begitu, warga yang ingin membeli tak perlu khawatir. Begitu sudah masuk, petugas pintu masuk akan memberikan tiga koin uang pecahan 2K, 5K, dan 10K

Diketahui, harga per item makanan dan minuman yang dijual pun berbeda-beda. Misalnya saja seperti gado-gado yang dipatok dengan harga 10K dan dawet harganya 5K.

Adanya pasar Barongan tersebut pun menggugah masyarakat. Baik mereka yang penasaran atau ingin mengenang masa tempo dahulu. Seperti yang dirasakan Sania Oky Samudra warga Kelurahan Temas, Kota Batu itu.

“Jadi ikut merasakan kalau mau beli makanan dan minuman itu pakai uang itu. Apalagi, wadahnya juga menggunakan besek. Serasa zaman dulu,” ungkapnya sambil tertawa.

“Terus, ditambah para penjualnya yang rata-rata mengenakan kebaya. Kesan tempo dulunya jadi sangat kental dan begitu terasa,” sambungnya.

Ketua Pelaksana, M. Luthfi Kurniawan mengatakan Desa Bumiaji memiliki objek wisata desa yang mengusung konsep budaya, alam dan edukasi.

“Dengan hadirnya Pasar Barongan Bumiaji ini, diproyeksikan dapat dijadikan sebagai alat promosi wisata dan menampilkan kekayaan alam dan budaya,” ujar mahasiswa Prodi Ilmu Komunikasi Universitas Muhammadiyah Malang (UMM)

Selain memperkenalkan Pasar Barongan Bumiaji ke masyarakat dan wisatawan luar, gelaran ini bertujuan menciptakan kepedulian dalam melestarikan berbagai potensi yang ada di Desa Bumiaji. (Hmz/Ulm)