Komunitas Akar Tuli Malang: Rumah Bagi Penyandang Tuli, Akrabkan Masyarakat dengan Bahasa Isyarat

Komunitas Akar Tuli Malang menjadi rumah bagi penyandang tuli. Mereka berjuang menyebarluaskan bahasa isyarat.(istimewa)
Article top ad

MALANGVOICE – Beberapa orangpemuda menikmati secangkir kopi di sebuah warung kopi di Kota Malang. Sesekali gadget di tangannya dimainkan serta tak luput berswafoto bersama. Deru kendaraan di jalan seakan tak dihiraukan. Di sisi lain, barista sedang meracik kopi untuk disajikan ke pelanggannya.

Sembari menunggu pesanan datang, sekelompok orang datang menghampiri. Sebagian sibuk memarkir kendaraan di tempat parkir. Mereka tidak lain adalah pengurus Komunitas Akar Tuli Malang. Ya, mereka adalah penyandang Tuli, tapi tak pernah malu atas keterbatasannya.

Satu persatu mereka bersalaman dan memilih tempat duduk. Yoga Dirgantara, Angelius Wahyu Utomo, Nur Syamsan Fajrina, Hufani Septaviasari Irnanto, Evangelia Sukmadatu Dewantari Putri, Maulana Aditya, dan Alif Maulana Agung Pribadi. Sesekali canda tawa pecah saat wartawan Malangvoice.com mencoba belajar bahasa isyarat, tapi tak kunjung bisa karena belum terbiasa.

Humas Akar Tuli Malang, Hufani Septaviasari Irnanto, memulai pembicaraan sembari menjadi penerjemah untuk memudahkan komunikasi dengan pengurus Akar Tuli. Komunitas Akar Tuli didirikan karena belum ada komunitas bagi penyandang Tuli di Kota Malang. Fani sendiri sesekali menggunakan alat bantu dengar untuk memudahkan berinteraksi.

Komunitas Akar Tuli berdiri 13 September 2013 lalu. Lima orang menjadi pioner berdirinya komunitas ini. Yakni Nur Syamsan Fajrina, Dina Amalia Fahima, Fikri Muhandis, Muria Najhiul Ulum, dan Safitri Safira. Mereka didampingi seorang voulentir, Vida Riahta, dari Pusat Studi Layanan Disabilitas (PSLD) Universitas Brawijaya.

“Semula, karena teman-teman Tuli sedikit. Makanya dibuatlah komunitas untuk tempat kumpul. Ternyata di Kota Malang teman-teman Tuli cukup banyak,” katanya, dua pekan lalu.

Akar Tuli lantas menjadi wadah bagi penyandang Tuli. Tidak hanya kalangan mahasiswa, juga masyarakat umum. Teman-teman Tuli lebih menemukan jati diri dan merasa dihargai ketika berada di komunitas. Mereka bisa berinteraksi dan mencurahkan isi hatinya antar sesama.

“Awal, memang tidak langsung akrab. Tapi lambat laun mereka mencair. Ya, kayak saudara sendiri,” ujarnya.

Penyandang Tuli tidak hanya dari wilayah Malang. Ada pula dari Jawa Barat dan luar jawa yang menempuh studi di Malang. Bahasa isyarat yang digunakan pun tak semuanya sama, sehingga butuh waktu untuk penyesuaian. Mereka juga sering meluangkan waktu untuk berkumpul dan saling bercerita. Bisa di dalam kampus maupun di taman-taman kota. Yang ikut komunitas juga dari berbagai kalangan, baik karyawan perusahaan, pelajar, dan mahasiswa.

Istilah Tunarungu dianggap berlebihan. Mereka lebih senang dipanggil sebagai Tuli. Alasannya, Tunarungu mengindikasikan orang sakit.”Kami tidak sakit, kami senang dibilang Tuli,” ungkap dia.

Sering Diperlakukan Diskriminasi

Penyandang Tuli masih saja diperlakukan secara diskriminasi. Mereka dipandang sebelah mata di masyarakat umum. Kehadiran mereka dinilai langka dan kerap diolok-olok. Masih banyak masyarakat yang enggan berinteraksi dengan penyandang Tuli. Selain tidak bisa berbicara, mereka juga tidak paham bahasa isyarat.

Mayoritas penyandang Tuli mengalami masa lalu yang kurang bagus. Baik di sekolah maupun di lingkungannya, mereka tidak luput dari bully teman-teman sebayanya. Sebagian bahkan putus asa dan tak mau sekolah. Obrolan tersebut menjadi pembahasan setiap kali ada mahasiswa baru yang Tuli. Curhatan mereka hampir semuanya merata.

“Padahal, kami ini juga mahluk sosial, ciptaan tuhan. Kami sama dengan manusia lain,” ungkap Fani.

Penyandang Tuli mengeluhkan akses publik yang belum ramah disabilitas. Salah satunya di perguruan tinggi. Penyandang Tuli di Universitas Brawijaya terbilang beruntung, karena ada voulentir yang mendampinginya setiap kali mengikuti perkualiahan. Dengan mudah penyandang Tuli memahami materi di dalam kelas.

“Dulu, pemandangan di dalam kelas dianggap aneh. Tapi lambat laun, diterima setelah dijelaskan. Dosen dan mahasiswa lain mengerti jika ada temannya yang Tuli,” beber perempuan yang dulu pernah mendapat perlakukan diskriminasi.

Sosialisasikan Bahasa Isyarat ke Masyarakat

Bahasa isyarat belum sepenuhnya dipahami masyarakat. Sehingga penyandang Tuli dipandang sebelah mata. Namun, perlakuan tersebut tidak direspon balik. Penyandang Tuli justru berusaha keras mensosialisasikan bahasa isyarat di masyarakat agar diterima.

Tujuannya tidak lain supaya penyandang Tuli bisa berkomunikasi dengan masyarakat umum. Semakin banyak masyarakat yang fasih menggunakan bahasa isyarat, semakin baik pula dampak terhadap penyandang Tuli.

Komunitas Akar Tuli beberapa kali turun ke masyarakat, mensosialisasikan bahasa isyarat ketika Car Free Day (CFD) di Jalan Ijen, Kota Malang. Aksi sosialisasi di CFD cukup unik, salah seorang dari mereka memerankan sebagai pantomin yang identik dengan gerakan isyarat. Masuk ke komunitas-komunitas dan Unit Kegiatan Mahasiswa. Selain itu, mereka siap mengajari masyarakat yang ingin belajar bahasa isyarat.

Sistem Isyarat Bahasa Indonesia (SIBI) yang distandarkan di Indonesia dinilai terlalu ribet dan kurang praktis. Pemandangan ini bisa dilihat di TVRI, televisi milik pemerintah yang menyediakan penerjemah bagi penyandang Tuli.

Penyandang Tuli lebih nyaman menggunakan Bahasa Isyarat Indonesia (Bisindo). Selain lebih mudah, juga praktis dan cepat dipahami. Bisindo sendiri lebih menjelaskan huruf yang ingin diucapkan penyandang Tuli.

“Bahasa isyarat lebih pada intinya, menyampaikan apa yang diinginkan langsung pada intinya. Tidak suka bertele-tele, seperti sms gaul gitu,” jelas Fani melanjutkan cerita.

Adanya alat bantu dengar tidak lantas diterima semua penyandang Tuli. Selain harganya yang cukup mahal, juga tidak terbiasa. Penyandang Tuli terbiasa kesunyian sejak lahir, sehingga kaget ketika memakai alat bantu dengar. Ada pula yang menggunakan alat bantu dengar, tapi tidak berfungsi maksimal lantaran intensitas pendengarannya kategori parah.

“Bagi teman-teman, alat bantu dengar berisik. Sukanya kesunyian,” ungkapnya.

Terbatas Secara Fisik, Ukir Prestasi

Kendati dengan kondisi yang terbatas dan kerap mendapat perlakuan kurang menyenangkan dari orang lain. Penyandang Tuli juga patut diacungi jempol. Mereka mampu menorehkan prestasi cemerlang, baik skala regional, nasional hingga internasional.

Penyandang tuli punya bakat yang tak kalah dengan masyarakat umum. Meski tidak bisa berbicara dan tidak bisa mendengar, mereka bisa mengekpresikan bakatnya. Meliputi puisi bahasa isyarat, pantomin, dan teatrikal.

Anggota Komunitas Akar Tuli, Yoga Dirgantara, berhasil menembus kancah internasional. Ia menjadi wakil Indonesia dalam kontes Miss & Mister Deaf International 2014 lalu di Inggris. Meski gagal keluar sebagai yang terbaik, Yoga, merasa bangga bisa mengharumkan nama baik Indonesia. Selain Yoga, anggota Akar Tuli lainnya, Octaviany Wulansari menjadi kandidat Deaf World 2011 lalu di Ceko.

Kontes tahunan ini terbagi tiga kategori, pertama Miss & Mister Deaf International (fokus sosial), Miss & Mister Deaf World (modeling), dan Miss & Mister Deaf Star (unjuk bakat).

“Kami juga punya cita-cita sama untuk mengharumkan nama baik Indonesia,” ungkap pria yang bekerja di sebuah pabrik rokok di Kota Malang.

Yoga dipercaya atasannya untuk menjadi penerjemah bagi penyandang Tuli yang bekerja di perusahaan. Ia merasa beruntung karena di tempat kerjanya, ia bisa diterima dengan senang hati dan belum mendapat perlakuan diskriminasi. ”Selain bahasa isyarat, teman-teman di tempat kerja bisa pakai oral saat berinteraksi dengan yang lain,” akunya.

Ia berharap mendapat tempat yang sama di masyarakat. Perlakuan diskriminasi terhadap penyandang disabilitas tidak terjadi lagi dikemudian hari.


Reporter: Miski
Editor: Deny Rahmawan
Publisher: Yunus Zakaria