Gelaran ke 13 MAFI Fest, Minat Peserta Naik Dua Kali Lipat

Panitia MAFI Fest tengah memberi penjelasan (anja)
Panitia MAFI Fest tengah memberi penjelasan (anja)

MALANGVOICE – Malang Film Festival (MAFI Fest) kembali hadir. Di tahun ke 13 penyelenggaraannya, MAFI Fest masih mampu tolak ukur perkembangan sinema khususnya di kalangan pelajar dan mahasiswa Indonesia.

Dibanding tahun lalu, jumlah film yang masuk meningkat hingga 53 persen, dari 278 film pendek di tahun lalu hingga 426 pada MAFI Fest 2017 ini.

“Hal tersebut menunjukkan bahwa minat pelajar dan mahasiswa dalam dunia sinematografi kian meningkat setiap tahunnya,” kata Direktur MAFI Fest Fania Yuning Sari.

BNN Kota Malang

Tahun ini, kegiatan yang akan dilaksanakan pada 11-14 April di Theater UMM Dome ini mengusung tema “Harmoni”.

Fania menambahkan, tema ini berkaca dari penyelenggara dan karya film maker peserta kompetisi yang memang terdiri dari beragam ras, agama, dan suku. Spiritnya, diharapkan keberagaman ini dapat disatukan hingga menciptakan sebuah keindahan, dan keindahan itulah yang akan ditampilkan selama festival ini berlangsung.

Dari sisi karya, film-film yang masuk pada MAFI Fest juga memiliki keberagaman, baik dari segi genre, warna, dan cerita film.

MAFI Fest akan dimulai setelah jauh sebelumnya yaitu sejak November 2016 hingga Februari 2017, pihak panitia telah melakukan sosialisasi dan penerimaan karya film untuk festival yang digagas oleh unit kegiatan mahasiswa (UKM) Kine Klub UMM ini.

Dari segi kategori, tidak jauh berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, terdapat empat kategori yang dikompetisikan yakni Fiksi Pendek Pelajar, Fiksi Pendek Mahasiswa, Dokumenter Pendek Pelajar, dan Dokumenter Pendek Mahasiswa.

BW Purbanegara, Novi Hanabi, dan Panji Wibowo didapuk sebagai juri kategori film fiksi. Kemudian Akbar Yumni, Caroline Monteiro, dan Nashiru Setiawan merupakan juri kategori film dokumenter.

“Eksistensi para juri itu di dunia sinematografi sudah tidak diragukan lagi. Juri-juri inilah yang akan memilih siapa saja jawara di MAFI Fest 2017,” jelas Fania.

Fania menambahkan, ada nuansa baru dalam MAFI Fest kali ini, yaitu penamaan program-program festival yang sepenuhnya berbahasa Indonesia.

“Tujuannya agar ada pemerataan, itu kenapa kami memilih menggunakan bahasa Indonesia pada penamaan keseluruhan program. Tema harmoni yang kami pilih pun Indonesia banget”, paparnya.

Sementara, salah satu juri MAFI Fest ke-13 Novi Hanabi menilai, MAFI merupakan ajang festival film yang cukup konsisten diselenggarakan tiap tahunnya.

“Perkembangan baik festival maupun film-film pilihan yang ada di MAFI Fest tahun ini cukup menarik dan bisa menjadi alternatif tontonan. Saya menjamin referensi film-film yang dipilih teman-teman MAFI menarik,” kata Novi yang saat ini tengah sibuk sebagai publisis film Indonesia.

Program-program MAFI Fest ini terbagi dua, yakni program kompetisi dan program non-kompetisi. Pada program kompetisi akan diputarkan film-film yang telah lolos tahap administratif dan tahap kurasi, sementara program non-kompetisi merupakan program lain yang disuguhkan penyelenggara yang tidak bersifat kompetitif. Program non-kompetisi sendiri terbagi menjadi beberapa program, yakni Malang Sinau Dokumenter, Ruang Apresiasi, Sinema Arek Malang, Penayangan Khusus, Program Kuratorial, Diskusi Umum, Forum Festival, dan Temu Komunitas.

Pada program Ruang Apresiasi akan diputarkan secara perdana film dokumenter yang telah diproduksi siswa SMA/SMK pada program Malang Sinau Dokumenter dan juga akan ada pemutaran perdana film “Tilaran”, film Produksi Bersama Ke-14 Kine Klub UMM. Sedangkan program diskusi umum akan mengangkat isu-isu yang sangat dekat dengan para sineas di Indonesia saat ini.

Isu yang akan dibahas pada program ini adalah “Sinema, Roda dan Gerakan” dan “Digital Platform dan Film Masa Kini”. Pada program Penayangan Khusus akan diputarkan film panjang berjudul “Nokas” karya Manuel Laberto, sebuah film dokumenter yang mengangkat isu adat perkawinan dari wilayah Timur Indonesia, di mana isu seperti ini masih jarang menjadi sorotan publik.