Patah Hati Tingkatkan Resiko Kematian

0
16
Broken Heart (tracyriva)

MALANGVOICE – Kisah pasangan sejati yang meninggal tak lama setelah pasangannya meninggal sudah sangat sering terjadi.Fenomena ini dibuktikan dengan hasil penelitian selama 9 tahun dan disebut dengan ‘broken heart syndrome’ alias sindrom patah hati.

Lewat penelitian yang dilakukan Nichloas A Christakis of Harvard dan Felix Elwert dari University of Winconsin, keduanya menganalisa 373.189 pasangan berusia tua di Amerika Serikat selama sembilan tahun. Mereka melihat apakah benar saat pasangannya meninggal, seseorang juga menyusul dan mencari tahu alasan dibaliknya.

Christakis dan Elwert menemukan, bahwa benar saja jika pasangannya meninggal, maka kesempatan belahan jiwanya menyusul kian meningkat selama tiga bulan. Dalam kasus suami yang ditinggal oleh istrinya, peningkatan kematian naik 18 persen. Sedangkan untuk istri yang ditinggal suami, peningkatannya naik 16 persen.

Dr Barbara Messinger-Rapport menyebutkan bahwa kondisi emosional traumatis atas kehilangan orang terkasih sungguh dapat menyebabkan nyeri pada bagian dada dan gagal jantung secara tiba-tiba.

Hal ini disebabkan hormon yang tak menentu. “Ketika menghadapi kejadian mendadak yang menakutkan, tubuh benar-benar akan memproduksi lebih banyak adrenalin. Dalam jumlah banyak, itu cukup menjadi racun untuk jantung,” ujar Christakis.

sumber: times