Lhuk Mbois…Mahasiswa UB Ubah Limbah Air Lindi Jadi Listrik

0
540
Alat pengubah limbah jadi listrik (anja)

MALANGVOICE – Sekelompok mahasiswa Fakultas Teknologi Pertanian (FTP) Universitas Brawijaya berhasil menciptakan alat yang mampu mengubah limbah air lindi dari sampah menjadi energi listrik.

Salah seorang anggota kelompok penelitian, Lazuardi Kusumandaru, mengaku, hanya dalam waktu empat bulan, timnya berhasil menyelesaikan penelitian.

Penelitian yang terinspirasi dari hasil penelitian seorang dosen luar negeri itu juga dilatarbelakangi kurangnya pemanfaatan sampah di TPA (tempat pembuangan akhir) wilayah Supit Urang, Mulyorejo, Kecamatan Sukun, Kota Malang.

Mahasiswa menunjukkan cara kerja alat (anja)
Mahasiswa menunjukkan cara kerja alat (anja)
Menurut pengamatan kelompoknya, setidaknya banyak air lindi dari sampah yang terkumpul hingga menjadi kolam. Dari 700 ton sampah yang ditampung di TPA, setidaknya menghasilkan 42 liter air lindi.

“Kami berdiskusi dengan petugas, jika air lindi itu tidak dimanfaatkan, maka dampaknya adalah pencemaran lingkungan,” kata Lazuardi saat ditemui MVoice.

Dijelaskan, air lindi banyak mengandung karbohidrat dan protein yang dikonsumsi bakteri. Bakteri yang menempel pada anoda, alat khusus yang sudah disiapkan tim, kemudian menghasilkan elektron dan proton. Pemanfaatan 1 liter air lindi bisa menghasilkan 500 Ml Volt dan 0,11 Ml Amper

“Ada dua bak dengan anoda di dalamnya. Bakteri akan menempel pada anoda dan mengalami oksidasi sehingga menghasilkan elektron yang selanjutnya menjadi listrik,” katanya singkat.

Menurut rencana, penelitian ini akan dikembangkan bekerja sama dengan Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah Kota Malang.